banner-headrev2

waktu

Tanggal

Maret 2021
Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Minggu
Maret 1, 2021 Maret 2, 2021 Maret 3, 2021 Maret 4, 2021 Maret 5, 2021 Maret 6, 2021 Maret 7, 2021
Maret 8, 2021 Maret 9, 2021 Maret 10, 2021 Maret 11, 2021 Maret 12, 2021 Maret 13, 2021 Maret 14, 2021
Maret 15, 2021 Maret 16, 2021 Maret 17, 2021 Maret 18, 2021 Maret 19, 2021 Maret 20, 2021 Maret 21, 2021
Maret 22, 2021 Maret 23, 2021 Maret 24, 2021 Maret 25, 2021 Maret 26, 2021 Maret 27, 2021 Maret 28, 2021
Maret 29, 2021 Maret 30, 2021 Maret 31, 2021 April 1, 2021 April 2, 2021 April 3, 2021 April 4, 2021

pengunjung

Pengunjung online : 0

Pengunjung hari ini : 35

Pengunjung kemarin : 33

Pengunjung minggu ini : 279

Total Pengunjung : 9343

Korban Tenggelam di Pantai Rukui Aceh Tamiang Ditemukan Meninggal

TAMIANG | ACEHKITA.COM – Riki (17 tahun) remaja korban tenggelam di lokasi objek wisata Pantai Pulai Rukui di Kampung Alur Nunang, Kecamatan Banda Mulia, Kabupaten Aceh Tamiang, Aceh, karena terseret ombak pada Minggu (14/7), ditemukan meninggal oleh Tim SAR Gabungan.

“Tim SAR Gabungan berhasil menemukan korban yang tenggelam pada Senin malam pukul 20.45 WIB, 5000 meter dari lokasi korban hanyut,” ujar Kepala Basarnas Banda Aceh, Budiono, kepada jurnalis usai menerima laporan dari Pos SAR Langsa pada Senin malam.

Ia menyebutkan, Tim SAR Gabungan berhasil menemukan korban berawal dari informasi warga setempat untuk mengecek muara di lokasi yang berjarak 500 meter dari tempat korban hanyut. Dimana biasanya di lokasi itu banyak terdapat tumpukan sampah dari laut pada saat air pasang.

“Tim SAR Gabungan yang menerima informasi tersebut langsung melakukan penyisiran dari laut menggunakan perahu karet dan dibantu oleh masyarakat yang menyisir dari bibir pantai, pada saat penyisiran sekitar pukul 21.45 WIB korban berhasil ditemukan 500 meter ke arah barat dari lokasi korban hanyut,” sebut Budiono.

Usai ditemukan, korban langsung dievakuasi menggunakan perahu karet dan kemudian diserahkan ke pihak keluarga.

Budiono mengatakan, pencarian malam hari tersebut dilakukan setelah mendapat informasi yang akurat dari pengelola objek wisata tersebut. Pencarian malam itu melibatkan personel Pos SAR Langsa, Satgas SAR Aceh Tamiang, Koramil Bandar Mulia, Polsek, BPBD Aceh Tamiang, nelayan serta masyarakat.

Sebelumnya, Tim rescue Pos SAR Langsa bersama Satgas SAR Aceh Tamiang sudah melakukan pencarian korban tenggelam di lokasi objek wisata begitu menerima informasi pada Minggu sore hingga pukul 19.00 WIB. Namun karena belum membuahkan hasil, pencarian kembali dilanjutkan pada Senin pagi (15/7) hingga kemudian korban berhasil ditemukan pada malam harinya.

“Dalam tindakan pencarian korban tersebut menggunakan dua unit perahu perahu karet dan dua unit perahu nelayan,” tutur Budiono.[]

Sumber : acehkita.com